Saturday, 11 October 2014

Dua cerita hagia sophia -reflect



 Turki end 2013 , sebuah negara yang aku idamkan untuk sampai since semester satu kuliah, aku mula mengenal turki lewat buku-buku harun yahya atau dikenal nama Adnan okhtar, seterusnya buku tulisan zaid akhtar rona bosphorus, seterusnya muncul pula ustaz hasrizal dengan buku secangkir teh pengubat letih, buku original karya Dr.h.m tuah juga ada menulis mengenai turki, satu negara dua benua ini terlalu banyak kisah untuk digali , jatuh bangun agama dan kekaisaran. Hagia sophia sendiri menjadi saksi silih bergantinya pemerintahan sama persisi silih berganti peranan dirinya, gereja ,masjid dan akhir sekali muzium.

muzium ini berjaya aku masuk dengan banyaran tiket 25lira , saat memasuki muzium ini seolah kita masuk pada sejarah kepercayaan dua agama kristian dan islam. Sedang asyik meneliti ukiran , marmar dan hiruk piruk manusia ,aku ditegur oleh seolah wanita eropah yang mungkin dalam lingkungan 40 tahun."boleh tolong ambil gambar saya?(katanya dalam bahasa inggeris)
"sure!sure!" kataku sambil mengangguk-angguk.
snap sekali
snap dua kali.keadaan dalam muzium agak gelap dan ini menjadikan photo wanita tersebut agak gelap .Jadi aku ingin mengambil gambar untuk kali ketiga .
"never mind , untuk pastikan sahaja saya sudah sampai "sambil senyum dan angguk-angguk
"datang dari mana?" tanyanya sambil senyum lagi
"malaysia....dan kamu?"
"saya dari finland ,cantikkan museum ini? mengembalikan semula sejarah "usai berkata saya melihat matanya dan ekspresi wajahnya -panjang berfikir.
benar sekali kita berada di bangunan yang sama, tapi terkenang-kenang sejarah agung pada zaman empayar yang berbeza byzantine dan Ottoman.




  Terlepas dari tangan.

Menurut sejarah, muzium ini pernah mengalami runtuhan kecil akibat beberapa siri gempa , tetapi alam tidak menjadikan museum ini lepas dari tangan  kristian sehingga sebuah gereja bertukar menjadi masjid ataupun lepas dari tangan muslim dari masjid kepada museum, sewaktu hagia sophia ditawan oleh sultan mehmet II, Kepimpinan Byzantine sendiri mengalami permasalahan dalaman , sikap permusuhan antara katolik roman dan katolik yunani menjadikan lemah kekuatan dan penyatuan ,akhirnya sebuah gereja yang membanggakan ini terlepas dari tangan dan ditawan, fungsi bertukar.

Dengan penuh syukur pada tahun 1453 gereja ini menjadi sebuah masjid sehingga pada tahun 1931 ia ditutup kepada umum selama empat tahun , dan dibuka semula pada tahun 1935 bukan lagi untuk sujud kepada pencipta tetapi fungsi bertukar kepada muzium, sebuah masjid tidak dapat kita pertahankan setelah lebih 400 tahun azan berkumandang. Setelah pulang dari bumi turki aku sempat membaca buku catatan sultan abdul hamid II , yang merupakan sultan yang terakhir pemerintahan otmaniyah , terlalu banyak masalah dalaman yang terpaksa dihadapi oleh sang sultan sebelum pemerintahan khalifah jatuh, masjid yang menjadi lambang kepada pemyatuan gagal kita pertahankan ,fungsi bertukar sejarah sendiri berubah menjadi pudar.

setalah 2 jam meneliti setiap sudut museum ,saatnya kaki ini keluar dengan degup jantung dan perasaan berbaur, catatan hagia sophia ini bukan untuk aku berebut hak siapa yang layak milik hagia sophia kristian atau muslim, tapi lebih kepada kesadaran diri baik muslim atau kristian untuk berfikir sejenak mengapa sesuatu yang begitu agung gagal untuk kita pertahankan??





No comments:

Post a Comment

kembara andalus : selamat tinggal preston , marrakech sebelum aku temui mu.

source  http://www.telegraph.co.uk/travel/destinations/africa/morocco/marrakech/ Sebelum  bergerak ke Morocco , kawan yang bagi tumpang...