Tuesday, 24 November 2015

PARIS : Catatan kisah cinta.(2013)

Eiffel tower , kenangan ,time ni tengah renovation

Kata orang paris ini kota cinta the city of love  bagaimana?. Ketibaan kami di Paris pada awal pagi , pada musim sejuk (selalu sahaja kembara ku pada musim sejuk ) , bayu angin bertiup  menyapa pipi lalu masuk ke rongga hidung , bau salju ..bau yang persis seperti bau di Preston, atau akukah yang terlebih rindu ?

Sedikit bacaan tentang Perancis, dikatakan negara Perancis ialah negera eropah yang paling ramai muslim dan paling ramai revert , angka muslim di Perancis setakat ini dianggarkan sekitar 6 juta jiwa , subhanallah ..di Paris sahaja jumlah muslim dianggarkan sebanyak 1.6 juta , data ini pada tahun 2013 , no wonderlah terdapat banyak sekali restoran halal  bertemakan Morocco, Tunisia , Arab , Turki dan banyak lagi.

Di burgundy , Perancis terdapat satu institusi yang melatih pelajar untuk menjadi imam , pembelajaran diadakan di European institute of human science de saint-legar-de fourgeret, untuk rujukan klik di sini, institute ini bertujuan melatih para imam di Perancis mampu berbahasa france dengan baik dan mengetahui tata perudangan negara , dengan usaha ini maka tidak hairanlah agama islam tersebar dengan begitu pesat .


Hijab di paris :


pintu masuk grand mosque paris, orang perancis menyebut mosque atau masjid dengan sebutan "mosqi"



Pada pendapatku kota Paris ialah kota yang sangat-sangat mahal , diakui oleh abang google juga, mahal segala-galanya , dari penginapan dan makanan , kami tinggal di kawasan yang ramai orang cina yang bahasa tuturnya ialah bahasa Perancis , aku tidak ingat dikawasan mana kerana segalanya diuruskan oleh teman travel ku , station metro yang terdekat ialah colonel Fabien . Disebabkan telah set di mindaku betapa ramainya muslim di Paris , aku tercari-cari juga dimanakah 1.6 juta manusia itu , mataku memerhati wanita terutamanya –Hijab ! ya..aku memerhati hijab , kerana hijab itu tandanya muslim , tapi aku tidak ketemu setelah hampir 8 jam di bumi Paris, mataku meliar pada keramaian manusia di station keretapi Gare de Nord , tidak ketemu juga .
Flash back semula kejadian beberapa tahun yang lalu di Preston , berkenaan dengan hijab, Aku dan sepupu berjalan ke Fisher Gate , tiba di satu tempat berhadapan gereja , pemandangannya sangat indah , dengan daun-daun kuning berguguran , tanda peralihan waktu dari autumn kepada winter , kami saling bertukar kamera untuk mengambil gambar , sedang asyik memotret , kami di tegur oleh seorang lelaki berkulit putih , membawa sling bag .

very nice day “ katanya, kami hanya tersenyum.
Are you muslim ?” dia bertanya .
 “Of course I,m , how do you know?” aku jawab dan aku tanya semula, pastinya aku tahu jawapannya apa, kerana hijabku , hijabku yang membuktikan bahawa aku muslim .”
 because you wearing hijab
kan…?dia tergelak-gelak, aku bertanya
are you muslim too..?
 “no…no…im not , im Jehovah witnesses ..bla..bla..bla…
akhirnya tahulah kami dia mahu berdakwah dengan kami tentang Jehovah witnesses , perbualan kami terhenti dengan dia menghadiahkan kami beberapa risalah mengenai fahaman Jehovah witnesses . Sore , kami pulang ke Burrow Road , aku terfikir , betapa hijab sebenarnya bukan hanya perintah menutup kepala dan menjaga kehormatan , tetapi ia adalah lambang agama, supaya muslimah punya identity sendiri, punya tanggungjawab membawa kehormatahan diri dan kehormatan agamanya juga , jika saat itu aku free hair , pasti pemuda inggeris itu mengangap aku kristian , mungkin juga atheist ,nauzubillah…peristiwa itu memberi pengertian yang besar akan hijabku , mencabut hijab bagiku seperti mencabut identity agama , dan menyempurnakan hijab bagiku seolah-oleh menyempurnakan sebahagian agama.
Berkait dengan insiden yang berlaku di Paris baru-baru ini, agak bimbang untuk aku dan teman ke Paris semula , setelah meminta pandangan orang ramai , ada diantara mereka yang mencadangkan kami untuk membuka hijab, nauzubillah…..terfikir aku sebentar , kalau kita fikir kita tidak bersalah dalam keganasan yang berlaku di Paris , mengapa kita harus bertindak seperti orang yang salah , tidak…sama sekali tidak…aku akan kembali ke paris december nanti dengan identity muslim, tapi tetap berhati..hati…my hijab will still remain , its will be never remove or replace with snow cap or what so ever..

Bercakap soal hijab , di Perancis pada tahun 2004 telah ada peraturan melarang memakai pakaian yang menunjukkan lambang agama di tempat awam dan di sekolah , muslimah ketika itu diuji dengan hijabnya , dan mereka mempertahankan , ia bukan sesuatu yang mudah , memperjuangkan kewajipan agama di sebuah negara non- muslim .

Akhirnya kami bertemu juga dengan beberapa muslim didalam metro, aku cuba berbual bertanya itu dan ini..sayangnya , sister tersebut tidak pandai berbahasa inggeris tapi senyumnya cukup membuatkan aku jatuh cinta, satu perkataan sister tersebut keluarkan “nation “ , ya dia akan turun di perhentian nation , sebelum turun dia memberikan kami coklat dengan senyum yang sangat manis!

Hari ke -2 di Paris:

Misi kami pada hari ini ialah menjejaki Napoleon Bonaparte, tokoh revolusi Perancis yang dikatakan revolusi yang paling berjaya di dunia , ini membawa kami ke muzium tentera –musee de l’armee , tidak banyak yang aku tahu tentang tokoh ini , apa yang pasti setelah pulang aku mula mencari –cari kisah tentang beliau yang ada dikatakan beliau memeluk islam setelah pulang dari misi di Mesir , wallahuaklam ..

museum tentera , misi menjejaki napoleon

 Hati ku berat menyatakan tidak , kerana cerita beliau memeluk islam berdasarkan hanya kepada dua sumber, satu daripada akhbar di Perancis pada ketika itu yang menyatakan beliau memeluk islam , tapi pendapat peribadi ku ialah , aku memahami sifat suratkhabar dan tugas wartawan , mensensasikan berita untuk menambahkan pembaca dan menjual lebih banyak surat khabar , sumber yang kedua ialah melalui buku satanic verses, yang anehnya satanic verses itu sendiri memetik dari sumber pertama iaitu suratkhabar tadi , lagi pula satanic verses ialah bahan bacaan yang penuh dengan teori konspirasi dan illuminiti . Tetapi itulah ..sama ada beliau memeluk islam atau tidak, tak penting , yang penting bagaimana revolusi Perancis menjadikan Perancis hari ini , kita doakan yang baik-baik sahaja untuk beliau..

napoleon

ukiran wajah napoleon

antara pakaian ketenteraan 

 
dikatakan keranda yang memuatkan jasad napoleon

Sebelum lupa, ada satu lagi cerita yang menarik , ini berkenaan seorang tokoh bernama Jacques-Francois Menou , beliau ini ialah general perang yang bersama-sama dengan Napoleon ke Mesir , orang kepercayaan Napoleon sendiri , setelah pulang dari misi di Mesir , beliau Alhamdulillah memeluk islam nak menukar nama menjadi Abdallah de Menou..untuk rujukan klik di sini dan ini juga menjadikan kemungkinan napoleon juga memeluk islam , tetapi atas alasan politik mungkin ceritanya ditutup , mungkin ,wallahuaklam..

Paris- Saat aku menemukan cinta 

dalam perjalanan ke grand mosque
 
 Pandanganku mengenai Paris ialah , serabut ! rasa tak tenteram ! pening! pusing! lelah! macam-macam perasaan yang tidak enak , walaupun kami telah bergambar dan makan waffle berinti nutella yang harganya 4euro , juga diganggu dengan abnormal person yang memaksa kami sign pada kertas yang kabur hasil photostat beberapa puluh kali dan dipaksa bayar wang pula. ..huhuhu itulah cerita yang sungguh tidak enak untuk dikenang di Eiffel tower .
air pancuran , pada bahagian tengah dalam kawasan masjid, dikatakan keindahan pancuran ini sepertimana al hambra
keserabutan itu pergi jua saat aku menemukan cinta di Grand Mosque Paris , bangunan masjid besar berdinding putih bersih , binaan seperti di spain ,terdapat juga taman indah dalam masjid dan pancuran air , gayanya seperti al-hambra. Masjid ini dibina atas rasa terima kasih kerajaan peranchis pada muslim yang menjadi tentera dalam perang mempertahankan negara Peranchis .Sekiranya kita berjalan-jalan di sekitar masjid kita akan menemui nama tentera muslim yang tewas dalam perang dan dihiasi dengan kuntuman bunga .
Masjid di Perancis ada kisah cintanya , sewaktu Perancis berperang dengan Jerman, ramai sekali penduduk yahudi menjadi mangsa Nazi , mereka diselamatkan oleh muslim di Perancis pada ketika itu , dilindungi dalam masjid , anak-anak yahudi ditukarkan surat kelahiran mereka dengan kelahiran muslim yang dibantu oleh imam , juga surat-surat nikah mereka ditukarkan kepada perakuan muslim bagi menyelamatkan identity mereka sebagai yahudi yang dicari oleh pihak jerman.

ruang dalam masjid

ukiran marmar pada dinding masjid

tidakkah itu cinta? Cinta dan kasih sayang kepada kemanusian .


Paris –kini


Beberapa hari ini , kita dikejutkan dengan serangan keganasan yang membunuh lebih 100 orang warga sivil di Paris , perbuatan yang langsung tidak berperikemanusiaan dan tidak menjadi ajaran kepada mana-mana agamaN, perbuatan yang tidak memberi untung . Setelah ISIS  mengaku bertanggungjawab , keadaan makin keruh, terutamanya sekali respond kepada islamophobia , seandainya mereka tahu betapa sulitnya muslim di negara Perancis ini mempertahan akidah mereka sebelum ini , dan akan bertambah sulit setelah kejadian ini , sama ada ini konspirasi atau apa wallahuaklam , doakan Cuma :
1. Kita tidak menyebarkan fitnah atas ketidak tahuan kita , atas maklumat yang terlalu limited
2.Kita dihindarkan dari fitnah.

sebenarnya kejadian ini mengundang rasa sedih  , saat pandanganku berubah tentang negara ini, betapa banyaknya kesan peradaban islam yang terdapat disini , dan saat aku lagi 5 hari untuk hadir kali kedua dan peristiwa ini terjadi.

 Sedih , apabila membaca berita serangan ini, dan komen-komen penduduk Paris dan non-muslim dalam media islam, islam di tempelak, islam yang dikatakan the religion of peace di jadikan bahan lelucon, nabi kita di cerca , dan kita tidak berupaya menerangkan kepada mereka apa yang mereka tidak faham tentang islam , persoalannya kenapa ?
1.masalah bahasa
2.jika adapun komen daripada muslim sendiri ia disampaikan dalam nada yang cukup aggressive

benarlah the best to promote islam is by practicing it.
practicing it !
keganasan bukan amalan , jauh lagi dengan the method of practicing.

Paling membigungkan betapa tidak adilnya media dalam memaparkan isu, tapi fikirkan kembali, saat islam tidak menguasai dunia media tidak pernah menyebelahi kita , tapi dalam masa yang sama umat islam sendiri tidak menjadi media untuk mempromosi islam , kalau adapun sedikit .

Mungkin kejadian di paris ini menyedarkan kita, sudah tiba saatnya kita menjadi tinta dan media islam, lebih banyak belajar tentang agama kita sendiri untuk dipraktikkan dan disebarkan , mendalami bahasa inggeris dan bahasa arab supaya kita boleh memberi respon yang baik , dan lebih banyak membaca !

Banyak hal kita beranggap itu benar, tetapi sebenarnya itu tidak benar sama sekali kerana kita tidak mempunyai maklumat yang cukup.

is that the TRUTH or you news limited?

paris …semoga kita menadi agen islam yang baik. The best way to promote islam is by practicing it ! insyaallah…



No comments:

Post a Comment

kembara andalus : selamat tinggal preston , marrakech sebelum aku temui mu.

source  http://www.telegraph.co.uk/travel/destinations/africa/morocco/marrakech/ Sebelum  bergerak ke Morocco , kawan yang bagi tumpang...