Wednesday, 12 October 2016

kembara balkan- war tunnel museum , sarajevo Bosnia


peta kawasan kepungan tentera Serbia, garisan warna merah menunjukkan border yang dikepung tentera serbia.

Hari ni hari terakhir kami , terasa sekejap sangat masa di Bosnia . Seterusnya  kami akan menjelajah Turki , program hari ini ialah melawat war tunnel muzium , disebabkan aku dah baca yang war tunnel ni dekat sangat dengan Sarajevo airport , so after visit museum ni aku suruh diaorang drop terus ke airport , senang tak payah fikir dah pasal pengangkutan untuk ke airport.

Kami bersarapan makanan tradisional bosnia , tak pasti apakah makanan itu mungkin namanya borek , lapisan pastry yang dalamnya ada mince meat bersama rempah-rempah tertentu , sepinggan keju yang dihiasi sayur mayur , minum pula teh hangat atau jus oren , fuh!!! Sarapan paling sempurna  sepanjang kembara Balkan kami .

Kereta tour sampai dalam jam 10 pagi , kami dah siap sedia angkut luggage terus masuk kereta , guide kami  tak ingat namanya apa, yang pasti masa perang bosnia dia berusia 16 tahun , sekarang usianya mungkin sekitar 36 tahun . Jalanan di Sarajevo sewaktu pagi , selain dari kabus yang memutih , pokok yang hanya tinggal batang , kereta dan manusia bergerak kehulur-ke hilir dan seperti biasa bangunan –bangunan yang masih punya kesan lubang-lubang peluru , seolah –olah memori yang tak mungkin hilang atau sengaja dipelihara supaya kekal.

war tunnel museum , ini ialah rumah Edis kolar , terowong yang digali berada dibawah rumah ini. Kelihatan lubang-lubang tembakan peluru

Entrance fee tidak termasuk harga tour , saya sudah lupa berapa harga tour ni sebenarnya , mungkin 40 mark untuk dua orang dengan waktu tour selama 2 jam. Museum ni merupakan sebuah rumah milik Edis kolar , masa kolar berusia 18 tahun , dia buat proposal dan pujuk President Izetbegovic  untuk gali terowong bawah rumah dia, bayangkan remaja 18 tahun kemukakan idea pada president , idea untuk terus hidup! Dan memang terowong ini ialah satu-satunya jalan untuk dapatkan bekalan makanan, air, api , perubatan  dari bantuan antarabangsa atau di luar bosnia, keseluruhan bosnia jalan masuk dan keluar di kepung tentera Serbia dan lapangan terbang diletak dibawah kawalan united nation (tentera United nation pun tak boleh masuk bosnia, tersekat di airport dengan segala bantuan senjata dan bekalan makanan)

Orang yang buat plan untuk terowong ni namanya Nedzad Brankovic , seorang civil engineer , dalam muzium ni kita boleh tengok pelan si Nadzad ni buat , senarai bahan –bahan , tapi disebabkan tengah urgent kan , so ..jumlah yang tepat tak dapat direkodkan . Penggalian ni ditugaskan pada tentera Bosnia dibawah pengawasan komander tentera namanya Rasid zolak, mula-mula projek menggali ni susah sangat-sangat sebab  kekurangan skill, tenaga manusia ,juga alatan , apa nak dikata sebab masa perang.

Dengan menggunakan sepenuhnya tenaga manusia untuk menggali , dan menolak kereta sorong yang penuh dengan tanah dan batu-batu keluar , mereka gali 24jam tanpa henti , dan dibahgian hujung terowong (end of tunnel) penggalian juga berlaku , kiranya terowong digali dua side terus, hujung dan hujung , bahagian hujung (end) mereka upah orang dari luar yang gali mengikut shift 8 jam, upah diorang hanyalah sekotak rokok ! ingat tak cerita pasal rokok drina sebelum ni ?

binaan terowong bawah rumah


Saya bertanya apakah cabaran atau kesukaran semasa penggalian , kata guide ialah banjir  , air bertakung dalam terowong dan tanah becak dan licin , kadangkala kerja pembinaan terhenti untuk beberapa waktu sebelum air surut kembali , siapa yang dapat masuk ke terowong ini ?- tak semua orang , mereka di beri surat seperti surat kebenaran , hanya yang punya surat boleh masuk . Keluar masuk terowong ni dikawal oleh tentera ,dan boleh dimasuki oleh 20- 1000 pada satu-satu masa , dari bosnia keluar bosnia melalui terowong mengambil masa 2 jam . Betapa berjasanya terowong ni , masa perang 3 tahun tu , average 2 hingga 3 juta warga bosnia dan tentera UN guna .

hujung terowong di luar kawasan kepungan tentera serbia - ihsan wikipedia


kami diberi peluang untuk masuk ke dalam terowong  sejauh 25 meter , panjang asal terowong ini ialah 800 meter tapi ditutup , tanah dalam terowong ini ditahan oleh kayu , ada pencayaan maksudnya lampu , luasnya  untuk seorang tanpa berselisih , pengudaraan bagus lebih bagus dari ruang bawah tanah tentera Vietcong di Vietnam . Tapi kata guide kami , air ventilation dalam terowong tak bagus , masa perang orang-orang yang nak masuk dan lalu dalam terowong ni kena pakai mask. Selepas naik semula dari terowong kami dibawa kebeberapa bilik yang dijadikan ruang pameran , di sini kita boleh lihat dokumen , pelan terowong , senarai bahan yang diperlukan , alat-alat penggalian , pakaian tentera, makanan dan keperluan yang telah mereka angkut melalui , banyak sangat info nya.


Seterusnya kami dibawa untuk menonton dokumentari penggalian terowong  , di sini aku menangis lagi entah kali yang keberapa . part yang paling aku suka  ada beberapa pemuda bosnia beratur keluar dari terowong ni satu persatu , di hujung terowong ada seorang tua perempuan pakai tudung ikat di bawah dagu , dia distribute air minum , dia bawa botol besar 3 atau 5 liter , tuang dalam cawan , dan setiap orang yang keluar dari terowong dihulurkan dan mereka minum , air muka perempuan tua tu bahagia , dia senyum sambil angguk-angguk.

 Is she the mother of Edis kolar?
 – yes!yes! she’s the mother .

kami keluar dari bilik tayangan , kawasan rumah ni ditutup dengan pagar kawat , dan guide tunjuk sambungan terowong , masa tu belum jam 12 tengahari , cuaca mendung agak gelap bercampur kabus , pandangan kita akan terhalang oleh putihnya kabus beberapa meter ke hadapan , then guide ni cakap
“this is the best time to run”
-what do you mean?
“inilah masa yang paling sesuai untuk keluar , untuk berlari dari satu tempat ke satu tempat , sebab pandangan tentera Serbia sangat terhad masa ni, kerana ditutup oleh kabus.”

kami di luar museum.

Aku rasa siapa yang datang Sarajevo memang kena masuk museum ni , betapa nilai survival manusia tu sangat-sangat tinggi , kita akan buat dan guna apa sahaja untuk hidup.  Selepas ni kami akan terus ke airport , rasanya sayang dan tak puas untuk explore bosnia , kecantikan alam semulajadi , sejarah lama dengan kerajaan ottoman dan nilai survival manusia pada perang yang masih muda 20 tahun yang lalu .

Aku belajar banyak hal di bumi Sarajevo , sakitnya pada memori –memori lampau , aku rasa tangis warga bosnia setiap kali ke kuburan tak pernah berhenti menitik , dalam masa yang sama Sarajevo mengajar aku , tak akan pernah rasa menyesal untuk terus hidup , dan mereka-mereka yang terus hidup sejak 20 tahun yang lalu menyambut kami masih dengan senyum . Inilah hidup ! dan inilah dunia sifatnya sementara dalam segala hal , bahagia yang sementara ada masa duka menyinggah , dan duka yang sementara ada masa bahagia yang menyinggah , dan muslim yang jiwanya tak kenal putus asa tetap beruntung dalam dua hal yang bertandang, sabar ketika duka dan syukur ketika gembira.

Sarajevo , bosnia december 2015







No comments:

Post a Comment

kembara andalus : selamat tinggal preston , marrakech sebelum aku temui mu.

source  http://www.telegraph.co.uk/travel/destinations/africa/morocco/marrakech/ Sebelum  bergerak ke Morocco , kawan yang bagi tumpang...